Dua orang yang baik, tapi, mengapa perkawinan tidak berakhir bahagia

Artikel ini diambil dari sebuah email yang dikirim kemilis yang saya ikuti, sayang sekali pada email tersebut tidak disebutkan siapa penulis artikel ini. Banyak pelajaran yang bisa diambil diantaranya adalah komunikasi, empati, menjadi pendengar yang baik adalah salah satu dari sekian banyak dari kunci kebahagian keluarga

Ibu saya adalah seorang yang sangat baik, sejak kecil, saya melihatnya dengan begitu gigih menjaga keutuhan keluarga. Ia selalu bangun dini hari, memasak bubur yang panas untuk ayah, karena lambung ayah tidak baik, pagi hari hanya bisa makan bubur.

Setelah itu, masih harus memasak sepanci nasi untuk anak-anak, karena anak-anak sedang dalam masa pertumbuhan, perlu makan nasi, dengan begitu baru tidak akan lapar seharian di sekolah.

Setiap sore, ibu selalu membungkukkan badan menyikat panci, setiap panci di rumah kami bisa dijadikan cermin, tidak ada noda sedikikt pun.

Menjelang malam, dengan giat ibu membersihkan lantai, mengepel seinci demi seinci, lantai di rumah tampak lebih bersih dibanding sisi tempat tidur orang lain, tiada debu sedikit pun meski berjalan dengan kaki telanjang.

Ibu saya adalah seorang wanita yang sangat rajin.

Namun, di mata ayahku, ia (ibu) bukan pasangan yang baik. Baca lebih lanjut

Iklan